SILA SKROL KE BAWAH UNTUK ARTIKEL TERKINI

Isabella Kembali ‘Halal’ Ke Terengganu Selepas Bertemu Tok Guru?


“Malam ni kita mesti pergi,” aku mencadang kepada Hadi.




Cadangan itu penuh pengharapan. Mana taknya, aku takleh pergi berseorangan sebab lesen motosikal masih belum hidup-hidup lagi, sudah expire. Abang-abang polis pula ramai yang berkeliaran, memberi cabaran kepada mat-minah rempit yang keluar dengan agak agresif pada malam itu sejak dari petang lagi. Yang paling utama, ada sesuatu yang membuatkan aku berhajat sangat mahu melihatnya. Hadi bersetuju dengan cadangan aku itu.




Sebelah malamnya, usai solat Maghrib dengan zaujah tersayang, aku bersiap-siap untuk keluar. Seperti yang dijanjikan, Hadi sudah pun menunggu di luar dengan motosikal elsinya. Kami juga sudah berjanji-temu dengan Apit apabila sampai di sana nanti.




On the way ke Stadium Sultan Ismail Nasarudin Shah Kuala Terengganu, kami singgah di Surau Ladang. Bersihkan hati sekejab mendengar kuliah berceloteh daripada Ustaz Azhar Idrus, ustaz yang diminati ramai anak muda itu.




Tepat jam 9 malam kami gerak ke stadium, tempat berlangsungnya Konsert Penghargaan Search ‘Di Awan Biru’. Itulah destinasi kami. Konsert jelajah ke seluruh negara tersebut ditaja tunggal oleh Celcom Blue. Dengan harga tiket serendah RM 38, ia memang ‘berbaloi-baloi’, seperti kata Amy di dalam iklan.




Di depan pintu masuk, Saudara Isma Halil Hamzah sudah menanti para hadirin dengan celoteh ‘hidup’nya di booth Celcom Blue, berhampiran pintu masuk stadium. Suasana kelihatan tenteram. Tiada lagi ‘ekstremis’ agama yang menghalang kelancarannya sebagaimana yang telah berlaku kira-kira 21 tahun dahulu. Aku lepak di atas motosikal berhampiran pintu masuk stadium, menyaksikan gelagat umat manusia yang rindukan ‘penangan’ daripada Search. Kali terakhir kumpulan yang akan menjadi lagenda rock Malaysia itu beraksi di Terengganu ialah pada tahun 1988. Memang begitu lama.




Tepat jam sebelas malam, lagu Isabella berkumandang mengisi ruang angkasa Bandaraya Kuala Terengganu. Suara mantap daripada Amy membuatkan para hadirin terpukau. Memang tidak ubah kemerduannya seperti ketika lagu tersebut dihambat keluar dari bumi Terengganu 21 tahun yang lalu.




Terfikir pula kenapa pada tahun 1988 dahulu satu demonstrasi dan bantahan besar-besaran diadakan terhadap kumpulan Search apabila mereka ingin mengadakan persembahan mereka di Terengganu. Sedangkan hari ini, konsert mereka berjalan selancarnya dalam keadaan tenteram. Sepengetahuan aku, tiada sepatah pun kenyataan yang bernadakan bantahan yang keluar daripada pimpinan PAS terutama sayap pemudanya yang terkenal dengan kelantangan mereka.




Adakah waktu dan suasana yang menyebabkan Search dihalalkan semula kembali menghiburkan warga Terengganu? Mungkinkah bantahan tidak dibuat kerana ingin memikat hati dan jiwa raga para pengundi muda khususnya? Adakah ia adalah bahana dari kemasukan golongan ‘profesional’ yang lebih ‘menghormati pihak lain’ ke dalam PAS? Mungkin juga mereka terlepas pandang akan isu ini kerana sedang sibuk dengan pemilihan pada muktamar yang bakal menjelang? Atau ulama sudah hilang kredibilitinya? Atau isu bantahan ini hanya relevan untuk artis luar sahaja, bukan tempatan? Kenapa ya?




Kawan aku cakap, “Alaa, kan Amy dah cium tangan Tok Guru. Takleh kacau la dia.”




Tetapi, aku tak fikir yang Tok Guru merestuinya. Kerana, kelantan sudah pun membatalkan permit kebenaran konsert jelajah Malaysia itu menjejakkan kaki ke dalam negeri tersebut. Tahniah kepada Tok Guru dan warga Kelantan.




Namun Terengganu apa cerita? Mana komen bakal Ketua Dewan Ulama yang baru? Mana respon daripada Ketua Dewan Pemuda Terengganu yang baru? Mananya keluhan ibu oleh Ketua Dewan Muslimat Terengganu yang baru? Mananya statement ‘ahli profesional’ PAS di Batu Buruk? Semuanya di-masyghul-kan dengan pemilihankah?



EHEM:
Ini hanya luahan daripada akal aku yang terbatas. Bukan berniat menggugat sesiapa. Dan sebetulnya, memang tiada sesiapa yang akan tergugat dangan tulisan picasan aku ini, hehehe.





PERAK: Aduhai Pak Mufti

Salam blogawan.

Sudah kurang lebih seminggu blog ini sepi-kali dari sebarang kegiatan posting. Banyak hala sebenarnya yang perlu didahulukan. Justeru, membuatkan kepala hotak ini tidak berkudrat mengorek idea untuk disiarkan. Tetapi hari ini berlainan pula iradah-Nya. Tangan terasa gatal-gatal saja untuk mem-posting-kan sesuatu.

Baru sekejab tadi aku terbaca satu berita di Utusan Online. Berita yang begitu menarik perhatianku. Hati aku sedikit tergelak apabila selesai membacanya. Kadang-kadang timbul juga perasaan kecewa. Tapi inilah realiti dunia kan. Apa pun boleh berlaku. Hanya dengan seizin Allah, Tuhan yang maha Kuasa. Jalan sudah terbentang. Hanya berarah dua hala. Itulah saja pilihan yang ada. Pilihlah dengan bijaksana. Penglihatan, pendengaran, ilmu dan pemikiran telah disediakan sebagai alat bantu memilih antara jalan kebenaran mahupun lorong kebatilan.

Aku tak mahu mengarang panjang. Di bawah ini aku kopi-peskan berita yang aku baca itu. Mungkin kepada sesetengah orang, berita ini tiada apa-apa dan biasa. Tapi bagi aku, berita ini memang ada apa-apa dan luar biasa.


_____________________________________________________

Disalin dari Utusan Online

'Kalau menang belah dia tidak apa'

IPOH 23 Mei - Mufti Perak, Datuk Seri Harussani Zakaria hari ini membidas rancangan pakatan pembangkang untuk mengadakan kempen mogok lapar selepas tidak berpuas hati dengan keputusan Mahkamah Rayuan yang mengisytiharkan Datuk Seri Dr. Zambry Abd. Kadir sebagai Menteri Besar Perak yang sah.


Beliau berkata, mereka sepatutnya menerima keputusan itu dengan hati terbuka dan tidak menimbulkan masalah apabila keputusan itu tidak memihak kepada bekas Menteri Besar, Datuk Seri Ir. Mohammad Nizar Jamaluddin.


''Kenapa hendak datangkan masalah, kalau menang belah dia tidak apa tetapi apabila kalah hendak bangkang," katanya ketika dihubungi semasa berada di Mekah, di sini hari ini.


Beliau mengulas tindakan pakatan pembangkang untuk mengadakan kempen mogok lapar selama tiga hari mulai Selasa hingga Khamis depan bagi mendesak Dewan Undangan Negeri (DUN) Perak dibubarkan.


Ketika ditanya hukum perbuatan mogok lapar dalam Islam, Harussani berkata: ''Dia punya pasal lah, tidak ada kena mengena dengan hukum Islam tetapi kalau keputusan mahkamah begitu, haramlah hukumnya,".


Zambry pula semasa diminta mengulas rancangan pembangkang itu berkata, biarlah rakyat menilai sendiri sikap mereka.


___________________________________________________________



Ehem: Antara komen MB 'haram' Perak dan Mufti 'halal' Perak itu, kelihatannya komen daripada si MB lebih Islamnya jika dibandingkan dengan komen si Mufti.

Malaya Hitam

Iklim Malaysia kian tidak menentu.
Siangnya perit dibakar matahari.
Malamnya, bebintang hilang.
Malamnya, rembulan kelam.
Malamnya, awan menghitam.
Malamnya, guruh berjeritan.
Malamnya, silau kilatan.
Malamnya, petir bersambaran.
Barangkali bala.
Atau ujian.
Kepada rakyat.
Kepada Malaya Hitam.
Satu Malaysia yang kehitaman.
Hitam kehitaman.
Gelap.
Bukan hitam manis.
Tapi kelat.
Zulumat dengan noda dan dosa.

ZzzZzZBbbbUuuuuSSssSs!!!!!!


Imej diambil dari blog amdang


SIARAN BLOG INI TERGENDALA!!!
Ada beberapa tugasan tertunggak
yang perlu dibereskan...
Juga berkabung menangisi zulumat
yang menyelubungi langit Malaysia kini.