SILA SKROL KE BAWAH UNTUK ARTIKEL TERKINI

Ini Adalah Iklan Hiburan :)




Mari kawan kita berhimpun
Mari teman kita berkumpul

Tinggalkan segala kelalaian amalan
Malam ini kita berpangkalan

Memaknakan diri
Peranan kita usuli

Dalam berhibur kita bermunajat
Bertafakkr di malam seribu darjat.


Sindrom MudaMudi

Ditulis untuk M&M Event Management.


Dewasa ini kita melihat masalah kebejatan akhlak ataupun sinonim kini dengan istilah gejala sosial semakin teruk dan membarah. Peratusan tertinggi yang terjebak dalam ‘sindrom’ tersebut adalah di kalangan remaja, golongan yang akan mewarisi tampuk kepimpinan negara pada masa akan datang.

Jika kita perhatikan pada isi-isi berita sama ada di kaca tv mahupun di dada-dada akhbar, pasti kita akan dapati bahawa hampir setiap hari, malah memang di setiap hari pun akan terpampangnya berita-berita yang amat menakutkan kita. Setiap hari berlakunya kes-kes jenayah dan juga kes yang berkait dengan kerosakan akhlak. Hampir keseluruhan kes-kes tersebut melibatkan golongan muda dan remaja.

Tiada lagi keamanan ataupun ketenteraman dapat kita rasai. Keluar sahaja dari rumah, pelbagai ancaman melingkari bayang-bayang kita. Di sekeliling kita barangkali ada saja mata-mata yang memandang penuh curiga, hanya menunggu tika waktu yang sesuai untuk menerkam.

Masyarakat kita khususnya para remaja sekarang ini sentiasa dihidangkan dengan program-program dan acara-acara hiburan yang melampau. Hiburan-hiburan yang bingit dengan pemujaan nafsu dunia yang kesetanan. Yang sepi dan sunyi dari nilai-nilai murni yang bisa membawa diri ke negeri akhirat. Dengan santapan-santapan melalaikan yang terhidang itu, pastinya akan hanyutkan lagi para remaja kita semakin jauh ke tengah lautan noda yang tidak mengenal erti puas. Jauh dan kian jauh dari Tuhan. Agama hanya tinggal pada nama dan keturunan sahaja.

Mari renungkan wahai adik-adik, abang-abang, kakak-kakak, dan sahabat-sahabat remajaku sekalian. Apa gamaknya yang akan terjadi seandainya tatkala kita berada di tengah-tengah lautan bernoda itu, sedang kita keasyikan berdakapan mesra dengan susuk nafsu itu, datangnya ribut taufan beserta dengan gelombang yang maha dahsyat yang dibawa oleh Malaikat Maut, si pencabut nyawa itu? Dan tatkala itu juga bahtera yang kita layari dengan limpahan keseronokkan dunia itu karam, lalu menguburkan kita di dasar lautan.

Ya, kita tentunya sama-sama meyakini bahawa kematian bukanlah sebagai garis penamat perjalanan kita. Ia bukanlah titik noktah kepada permusafiran kita sebagai hamba Tuhan. Malah, ia boleh saja dianggap sebagai satu langkah permulaan ke sebuah alam kehidupan yang kekal abadi. Alam yang bergemerlapan, penuh dengan kenikmatan buat hamba-Nya yang akur. Dan ia juga menjadi sebuah alam gelap yang penuh kesengsaraan bagi hamba-Nya yang ingkar dan yang bermaksiatan.

Lalu, apa persediaan yang kita sediakan untuk itu? Ke mana mahu kita tuju selepas itu? Inginkah kita terus di dalam kegelapan dan menerima pula kesengsaraan dek azab yang ngeri bersangatan? Atau, kita mahukan kelangsungan hidup di alam penuh gemerlapan, dengan curahan nikmat yang tiada kesudahan? Itulah yang pastinya bukan? Untuk itu, haruslah kita mulakannya dari sekarang, dari hari ini, dan dari saat ini kita harus mulakan perubahan. Bukan untuk sesiapa, bahkan ia untuk kita seadanya. Tanyakan pada diri sendiri, apakah tujuan aku diciptakan? Dan, apakah peranan aku di dunia ini? Pasti bukan sembarangan.

Bagaimana mungkin dengan nilai syahsiah diri yang semakin jauh tersasar dari makna amal serta pengertian iman mampu melahirkan generasi yang bakal membawa negara dan anak bangsa ke arah tuju masa depan yang murni. Jangan sesekali disisihkan mereka. Usah dipandang serong kepada mereka. Sebaliknya mereka harus dibentuk dan dipimpin kepada roh tauhidik yang mengenal Tuhan dan juga agama. Melalui pelbagai cara dan uslub yang disenangi mereka.